Silsilah Penjelasan Al Aqidah Al Washithiyah 1/-

بسم الله الرحمن الرحيم

إن الحمد لله نحمده ، ونستعينه ، ونستغفره ، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ، ومن سيئات أعمالنا ، من يهده الله فلا مضل له ومن يضلل فلا هادي له ، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك لـه ، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تَمُوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ آل عمران:102

Tulisan berikut merupakan usha sederhana untuk ikut serta berdakwah kepada Alloh Ta’ala, catatan ini telah dimulai sejak 2 tahun yang lampau, dengan memohon pertolongan Alloh kami sajikan pada anda :

Rujukan Utama Tulisan :

  1. Al-Washithiyah, Syaikh Abdurrohman Nashir As-Sa’di rohimahulloh. (Dar Al-Bashiroh).
  2. Syarhu Al-Washithiyah, Syaikh Muhammad Kholil Haros rohimahulloh. (Dar Al-Bashiroh). Takhrij Syaikh Alwi bin Abdil Qodir Asyaqof (Sahab.org).
  3. Al-Kawasyiful Jaliyyah ‘alal Ma‘ani Al-Washithiyyah. Abdul Aziz bin Muhammad Sulaiman. Rohimahulloh. (Dar Al-Bashiroh).
  4. Syarhu Al-Washithiyah, Abdul ‘Aziz bin Baz rohimahulloh. (Dar Al-Bashiroh).
  5. Syarhu Al-Washithiyah, Muhammad bin As-Shalih Al-‘Utsaimin rohimahulloh. (Dar Al-Bashiroh).
  6. Syarhu Al-Washithiyah, Shalih bin Abdul Aziz Al-Fauzan hafidzohulloh. (Dar Al-Bashiroh).
  7. Syarhu Al-Washithiyah, Shalih bin Abdul Aziz Alu Syaikh hafidzohulloh. (Rekaman dan tulisan dari Sahab.org).
  8. Syarhu At-Thohawiyah, Shalih bin Abdul Aziz Alu Syaikh hafidzohulloh. (Dar Ibnul Jauzi dan Rekamannya).
  9. Syarhu Al-Washithiyah, Andurrohman Nashir Al-Barrok. (Rekaman dan tulisan dari Maktabah Syamilah).
  10. At-Ta’liqot As-Saniyah ‘alal Aqidah Al-Washithiyah, Syaikh Faishol  bin Abdul Aziz Al-Barrok rohimahulloh.
  11. Syahu Al-Washithiyah, Kholid Al-Mushlih hafidzohulloh. (Dar Ibnul Jauzy).
  12. Al-Masail Al-Mardhiyah ‘alal Aqidah Al-Washithiyah. Ali Khudair hafidzohulloh.
  13. Mulhaq Al-Aqidah Al-Washithiyah, Syaikh Alwi bin Abdil Qodir Asyaqof hafidzohulloh. (Sahab.org).
  14. Syarhu Al-Aqidah Al-Washithiyah, Syaikh Ibrohim Ar-Ruhaili hafidzohulloh. (Rekaman)
  15. At-Ta’liqot Az Zakiyah ‘alal Aqidah al Washithiyah, Syaikh Jibrin rohimahulloh, Darul Wathon Linasyr.
  16. التنبيهات السنية على العقيدة الواسطية, Syaikh Abdul Aziz bin Nashir ar Rosyid.
  17. Ar Raudoh An Nadiyah Syarh al Aqidah al Washithiyah, Zaid bin Abdul Aziz, Darul Wathon.
  18. Ar-Rosail Al-Jami’ah fil Aqidah Juz 1. (Kumpulan permasalahan Aqidah yang kami kumpulkan dari berbagai kitab). Koleksi Maktabah Keluarga Abu Abdussalam Al-Maktabah Asy-Syakilah

Muqoddimah

I. Biografi Singkat Penulis Aqidah Al-Washithiyah :

1. Nama, Gelar Dan Tempat Tanggal Lahir

  • Nama beliau adalah Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam Ibnu Taimiyah Al Harrani kemudian Dimasqi.
  • Gelar Beliau adalah syaikhul Islam Taqiyuddin.
  • Lahir pada hari Senin tanggal 10 atau 12 Robi’ul Awwal tahun 661 H. di Kota Harran, yaitu kota yang terletak di Timur Laut negeri Syam di Jazirah Ibnu Amru. Antara sungai Tigris dan Eufrat. Pada tahun 667 H beliau pindah bersama kedua orang tuanya ke Damaskus.

2. Keluarga Beliau

  • Keluarga beliau adalah keluarga yang dikenal dengan kecintaannya kepada ilmu. Ayah dan kakek beliau seorang ulama terkemuka. Kakek beliau Al-Majd bin Taimiyah seorang ulama besar di zamannya, warisan kakek beliau adalah kitab ‘Muntaqol Akhbar fi Ahaditsi Sayyidil Akhyar”, demikian pula ayahnya, Syihabuddin Abdul Halim rohimahumulloh Ta’ala.
  • Saudaranya Abu Muhammad, beliau seorang ulama ahli fiqih dari kalangan Hanabilah.

3. Guru-Guru Penulis.

Salah seorang muridnya; Ibnu Abdil Hadi berkata : “Dan guru-guru beliau yang dia belajar dari mereka lebih dari dua ratus guru”.

Yang paling terkenalnya adalah :

  • Syamsuddin Abu Muhammad Abdurrohman  bin Qudamah Al-Maqdisi. (W. 682 H).
  • Aminuddin Abul Yaman Abdusshomad bin ‘Asakir Ad-Dimasqi As-Syafi’I (W. 687 H).
  • Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Abdul Qowi bin Baddan Al Mardawi (W.703 H).

4. Murid-Murid Penulis

Termashurnya adalah :

  • Syamsuddin bin Abdul Hadi A-Hanbali (W. 744 H)
  • Syamsuddin  Adz-Dzahabi As-Syafi’i (W. 748 H)
  • Syamsuddin Ibnul Qoyyim (W.751 H)
  • Syamsuddin Ibnu Muflih Al-Hanbali (W. 762 H)
  • ‘Imaduddin Ibnu Katsir As-Syafi’i (774 H)

5. Karya Tulis Penulis

Imam Adz-Dzahabi berkata : “Aku mengumpulkan tulisan Syiakhul Islam Taqiyuddin Abil Abbas Ahmad bin Taimiyyah rodiyallohu ‘anhu, maka aku dapati seribu tulisan, kemudian aku melihat pula, baginya tulisan-tulisan yang lainnya”.

Berikut kita sebutkan beberapa karya tulis beliau :

Dalam Bidang Tafsir :

  • Tafsiru Surotil Ikhlas, terangkum di dalam kitab Majmu’ al-Fatawa.
  • Jawabu Ahlil Ilmi wal Iman bi Tahqiq Ma Akhbaro bihi Rosulur Rahman, min an Qulwuallohu Ahad Ta’dilu Tsulutusul Qur’an.
  • Tafisrul Mu’awidatain.

Dalam Bidang Fiqih

  • Risalatul Qiyas
  • Al-Qowa’id
  • Risalatul Hisbah
  • Al -Amru bil Ma’ruf
  • Al-‘Uqud
  • Haqiyatus Shiam

Dalam Bidang Aqidah

  • Al-Iman
  • Al-Istiqomah
  • Iqtido shirotil Mustaqim
  • Al-Furqon baina Waliairrohman Wa Awaliyaisy Syaithon
  • At-Tawashul Wal Washilah
  • Al-Washithiyah
  • At-Tadmuriyah
  • Al-Hamawiyah
  • Minhajuss Sunnah An-Nabawiyah
  • Syarhu Haditsin Nuzuul
  • Naqdul Manthiq
  • Ma’arijul Wushul

6. Keilmuan Penulis

  • Imam As-Syubqi, Muhammad bin Abdil Bar As-Syafi’I berkata (W.777 H) :

ما يبغض ابن تيمية إلا جاهل أو صاحب هوى فالجاهل لا يدري ما يقول وصاحب الهوى يصده هواه عن الحق بعد معرفته به

“Tidaklah membenci Ibnu Taimiyah kecuali seorang yang bodoh atau pengekor hawa nafsu, orang yang bodoh tidak mengetahui apa yang dia katakan, adapun pengekor hawa nafsu maka hawa nafsunya telah menghalanginya dari kebenaran setelah dia mengetahuinya”.

  • Al-‘Alamah Kamaluddin Ibnu Az-Zamalkani As-Syafi’i –dan beliau salah satu dari musuhnya– berkata (W. 767) :

كان إذا سئل عن فن من العلم ظن الرائي والسامع انه لا يعرف غير ذلك الفن وحكم ان احدا لا يعرف مثله وكان الفقهاء من سائر الطوائف إذا جلسوا معه استفادوا في مذاهبهم منه ما لم يكونوا عرفوه قبل ذلك ولا يعرف أنه ناظر أحدا فانقطع معه ولا تكلم في علم من العلوم سواء كان من علوم الشرع أو غيرها إلا فاق فيه أهله والمنسوبين اليه

“Jika dia ditanya tentang satu bidang ilmu tertentu maka yang melihat dan mendengar akan menyangka bahwa dia tidaklah mengetahui ilmu yang lain kecuali ilmu tersebut, dan akan menghukumi bahwa tidak ada seorang pun yang mengetahui seperti dia. Para ahli fiqih dari berbagai kelompok, jika mereka duduk bersamanya maka mereka mendafatkan faidah tentang madzhab mereka yang sebelumnya tidak mereka ketahui. Tidaklah diketahui, jika dia berdialog dengan seseorang kemudian dia kalah. Tidaklah dia berkata tentang suatu ilmu dari ilmu-ilmu, baik ilmu syar’i atau pun yang lainnya kecuali dia ahlinya di dalam ilmu tersebut dan dinasabkan kepada ilmu yang dia bicarakan”.

Di dalam riwayat yang dikeluarkan Ibnu Rojab secara sahih dari Al-‘Alamah Kamaluddin Ibnu Az-Zamalkani, beliau berkata:

ما ير من خمسمائة سنة أو قال أربعمائة سنة والشك من الناقل وغالب ظنه انه قال من خمسمائة سنة احفظ منه انتهى

“Tidaklah didapatkan semenjak 500 tahun atau 400 tahun – dan keraguan dari yang menukil dan berat prasangkanya bahwa dia berkata :  semenjak 500 tahun – yang lebih berilmu darinya”.

  • Al-‘Alamah Al-Imam Abul Fathi Muhammad bin ‘Ali bin Wahb Ibnu Daqiqil ‘Id  As-Syafi’i al-Maliki berkata (W. 702 H) :

لما اجتمعت بابن تيمية رأيت رجلا العلوم كلها بين عينيه يأخذ منها ما يريد ويدع ما يريد

“Tatkala aku bertemu dengan Ibnu Taimiyah, maka aku melihat seseorang yang seluruh ilmu ada di kedua pelupuk matanya, dia mengambil yang dia inginkan dan meninggalkan yang tidak dia inginkan”.

  • Al-Hafidz Abul Hajaj Ad-Dimasqi As-Syafi’i berkata (W. 742 H) :

ما رأيت مثله ولا رأى هو مثل نفسه وما رأيت أحدا أعلم بكتاب الله وسنة رسول الله صلى الله عليه و سلم ولا أتبع لهما منه

“Aku belum pernah melihat orang sepertinya, dan dia sendiri tidak pernah pula melihat yang sepert dirinya, aku tidak melihat seorang pun yang lebih mengetahui kitabulloh dan sunnah rosululloh sholallohu ‘alaihi wa sallam dan lebih mengikuti keduanya daripadanya”.

7. Wafat Beliau

Beliau meninggal pada tanggal 26 Dzul Ao’dah tahun 728 H.

Sebelum meninggal beliau sakit selama dupuluh hari lebih, kebanyakan orang tidak mengetahui tentang sakitnya, sehingga mereka sangat terkejut mendengar berita kematiannya raohiamulloh rohmatan wasi’atan.

II. Sekilas Tentang Kitab Aqidah Al-Washithiyah

1. Sebab Penulisan

Risalah ini ditulis dikarenakan adanya permintaan dari salah seorang hakim daerah  Washith di negeri Iraq. Dikatakan Washith (Pertengahan\tengah-tengah) karena daerah tersebut terletak diantara Kuffah dan Bashroh.

Di dalam Majmu Fatawa (3\129) disebutkan : Salah seorang hakim negeri Washith meminta Syaikhul Islam rohimahulloh untuk menuliskan kitab aqidah yang bisa menjadi bekal baginya dan keluarganya, maka syaikh memenuhi permintaannya.

Beliau berkata di dalam Al-Fatawa (3\160) : “Maka aku menghadirkan kitab aqidah yang ditulis dari sejak tujuh tahun sebelum datangnya pasukan Tartar ke Syam … (sampai perkataannya) …, kemudian aku mengutus orang untuk menghadirkannya\mengambilkan-nya dari rumahku, dan bersama kitab tersebut karoris (juz\bagian dari buku) dengan tulisanku. Maka datanglah al-aqidah al-washithiyah. Aku berkata kepada mereka : Sebab ditulisnya kitab ini adalah adanya seseorang hakim yang datang kepadaku dari daerah Washith, disebutkan namanya : Rodiyuddin Al-Washithy penganut madzhab Syafi’i. Datang kepada kami dalam keadaan berhaji, dia merupakan ahli khoir dan dien. Dia mengadukan sesuatu yang telah menimpa manusia di negeri tersebut di bawah kungkungan Tartar, dari tersebarnya kebodohan, kedzoliman, serta terkuburnya agama dan ilmu. Ia meminta kepadaku untuk menuliskan aqidah yang bisa menjadi bekal baginya dan keluarganya. Maka awalnya aku enggan untuk memenuhinya, aku berkata kepadanya : ‘Telah banyak para ulama yang menulis masalah ‘aqo’id\aqidah, maka ambilah sebagian kitab ‘aqo’id yang telah ditulis oleh para imam sunnah, aku tidak bisa memenuhi permintaan anda’.  Dia menimpali perkataanku : ‘Aku tidak menginginkannya kecuali kitab aqidah yang engkau tulis’. Maka aku-pun menuliskan kitab ini baginya, aku duduk ba’da ashar. Setelah itu tersebarlah nuskoh yang sangat banyak, di Mesir, Iraq dan di selain keduanya'”.

Di dalam al-Fatawa (3\194): Syaikh ‘Ilmuddin mengutipkan bahwa as-syaikh semoga Alloh mensucikan ruhhnya berkata di dalam majlis para petinggi tatkala mereka bertanya kepadanya tentang aqidah yang dianutnya, maka syaikh menghadirkan kitab aqidahnya al-washithiyah kemudian berkata : ‘Kitab aqidah ini aku menuliskannya sekitar tujuh tahun sebelum masuknya Tartar ke Syam’. Maka kitab tersebut dibacakan di majlis. Kemudian ‘Ilmuddin mengutip dari as-Syaikh, bahwa beliau (Ibnu Taimiyyah) berkata : ‘Sebab penulisan kitab ini adalah (datangnya) salah seorang hakim negeri  Washith, dari kalangan ahli khoir, ad-dien dan ilmu. Dia memintaku untuk menulis kitab aqidah baginya; sungguh aku telah berkata kepadanya : ‘Para ulama aimmah sunnah telah menulis tentang aqo’id, aku keberatan untuk memenuhi permintaan anda. Dia menyanggah alasanku : ‘Aku tidak menginginkannya kecuali kitab aqidah yang engkau tulis’. Maka aku menuliskan kitab aqidah ini, aku duduk setelah ashar’.

Komentar\catatan tentang sebab penulisan :

  1. Bahwa ia ditulis untuk salah seorang hakim dan keluarganya. Dari hal itu merupakan suatu kemestian didalamnya ada al-quwwah (kekuatan) dan ringkas sehingga sesuai untuk seluruhnya.
  2. Ia merupakan kitab yang khusus membahas masalah aqidah, ini pada umumnya. Didalamnya terdapat pula suatu pembahasan tentang  amal dan suluk. Pada akhir kitab beliau mengungkapkan tentang manhaj ahli sunnah wal jama’ah di dalam masdar talaqi, yang mereka (ahlu sunnah) bersandar kepadanya di dalam masalah aqidah, yaitu : Al-Kitab, As-Sunnah dan Al-Ijma (sahabat)’.

2. Global Pembahasan Aqidah Al-Washithiyah[1]

  1. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Asma dan Sifat.
  2. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Iman.
  3. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Asma’, Al-Ahkam dan Tentang (Al Wa’d) Ancama.
  4. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Qodar.
  5. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah Tentang Hari Akhir dan Segala sesuatu yang Terjadi Didalamnya, Seperti Hisab, Syafa’at, Mizan Surga dan Neraka.
  6. Ushul Mereka di Dalam Masalah Karomah.
  7. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Sikapnya dengan Para Pemimpin dan Hukam.
  8. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah Tentang Sahabat dan Sikap Mereka Dengannya.
  9. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Masdar Talaqy, Ia Ada Tiga (Al-Kitab, as-Sunnah dan Ijma’).
  10. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Akhlak, Suluk, Al-Amru bil Ma’ruf wan Nahyi ‘Anil Munkar.
  11. Ushul Ahli Sunnah wal Jama’ah di Dalam Masalah Jihad dan Menegakan Syia’r-Syi’ar yang Dzohir.
  12. Penutup Risalah Dengan Mengungkapkan Tingkatan dan Jenis Ahli Sunnah wal Jama’ah.

3. Keistimewaan Kitab Aqidah Al-Washithiyah[2]

  • Kandungan aqidah ini senantiasa bersandar kepada kitab Alloh Ta’ala dan Sunnah Rosululloh sholallohu ‘alaihi wa sallam serta sesuatu yang telah diepakati oleh salaful umat dan para imamnya; dalam lafadz dan maknanya. Syaikhul Islam telah menjelaskan tentang keistimewaannya ketika berdialog dengan orang-orang yang mempermasalahkan kitab aqidah ini, beliau berkata : “Aku benar-benar memilih di dalam (kitab) aqidah ini; ia hanya mengikuti kitab dan sunnah”. beliau berkata pula : “Setiap lafadz yang aku menyebutkannya, maka aku sebutkan baginya ayat, atau hadits, atau ijma para salaf”.
  • Kandungan risalah yang berkah ini merupakan hasil dan buah penelitian Syaikhul Islam rohimahulloh terhadap perkataan para salaf. Dan merupakan hasil studi kritis pada perkataan mereka di dalam pembahasan nama-nama Alloh dan sifat-sifat-Nya, hari akhir, iman, qodar, sahabat dan yang lainnya dari permasalahan usul dan i’tiqod. Beliau rohimahulloh berkata tentang aqidah ini : “Tidaklah aku mengunpulkan kecuali aqidah as-salaf as-shalih, seluruhnya”.
  • Penulis rohimahulloh telah mencurahkan kemampuan dan kepiaweananya di dalam menguraikan metode kelompok yang selamat, yang ditolong, ahlu sunnah wal jama’ah di dalam aqidah ini, uraian yang sangat jelas lagi mendalam. Sehingga beliau berkata : “Aku menantang seluruh orang yang menyelisihiku di dalam aqidah ini selama tiga tahun. Jika dia datang dengan satu huruf saja dari salah satu kurun yang tiga yang Nabi sholallohu ‘alaihi wa sallam telah memuji mereka  … menyelisihi sesuatu yang aku sebutkan, maka aku akan kembali dari hal itu”. Beliau rohimahulloh berpaling dari menggunakan sebagian lafadz-lafadz yang terkenal, seperti tahrif, tasybih dan selain keduanya; karena lafadz-lafadz tersebut tidak disebutkan di dalam al-Kitab dan as-Sunnah. Walaupun kadang-kadang yang dimaksudkan dengan lafadz tersebut merupakan makna yang sahih.
  • Dengan sedikit dan ringkasnya akidah yang berkah ini, ia telah mencakup dari kebanyakan masalah aqidah dan usul iman, serta telah disertakan di dalam kitab ini tentang jalan yang ditempuh ahlu sunnah wal jama’ah di dalam amasalah amal dan akhlaq.
  • Kitab aqidah ini telah diterima oleh ahli ilmu sejak dulu dan juga sekarang. Para ulama memuji kitab ini dan menyebutkannya dengan kebaikan. Adz-Dzahabi rohimahulloh di dalam perkataannya tentang risalah ini : “Telah terjadi kesepakatan bahwa kitab ini berisi aqidah salafiy yang sangan bagus”. Ibnu Rojab rohimahulloh berkata : “Telah terjadi kesepakatan bahwa kitab ini berisi aqidah suniyyah salafiyah”. Syaikh Abdurrohman As-Si’di rohimanulloh berkata tentang kitab ini : “Kitab ini dengan singkat dan jelasnya telah mengumpulkan segala sesuatu yang wajib diyakini di dalam usul iman dan keyakinan-keyakinannya yang sahih”.

(Bersambung…., insya Alloh)

Kritik dan saran atau tambahan faidah akan sangat membantu kami dalam menyongsong hari ‘esok’, insya Alloh Ta’ala.


[1] Al-Masail Al-Mardiyyah. Lihat pula Syarhu Al-Washithiyah, Shalih Alu Syaikh.

 

[2] Lihat Syarhu Al-Aqidah Al-Washithiyah, Syaikh Kholid bin Abdulloh Al-Mushlih.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: